Klarifikasi/Clarity

Written by Mariani Ng Posted in Coaching Skills on Monday, 14 June 2021.

Klarifikasi/Clarity
(Sebagai salah satu skills dalam kompetensi Meta Coaching Systems)

Kejelasan.
Pernah ngobrol tapi ga jelas apa yang diobrolkan? Pernah bicara asyik tapi ternyata salah persepsi?
Itu bisa terjadi karena kita asyik ngobrol dengan persepsi kita sendiri. Masing-masing mengira sudah tahu apa yang dimaksud tapi ternyata beda persepsi. Satu kata yang sama tapi definisi berbeda.

Dalam proses coaching, ini penting agar sesi coaching efektif dan efisien. Efektif tepat sasaran. Efisien menghemat waktu. Untuk itu, seorang coach perlu jelas atas apa yang disampaikan oleh coachee.

Klarifikasi atau clarity adalah ketrampilan bertanya untuk memperoleh kejelasan atas apa yang dimaksud oleh coachee. Beberapa kalimat tanya yang digunakan untuk clarity ini antara lain:

Getting the Subject

Written by Mariani Ng Posted in Coaching Skills on Monday, 14 June 2021.

Coaching is conversation. Namun bukan karena sebuah percakapan, maka topik apa saja bisa masuk dalam percakapan tersebut. Sebagai sebuah percakapan yang berfokus pada fasilitasi untuk mencapai tujuan, maka seorang coach perlu jelas subyek apa yang mau dibicarakan dalam sebuah sesi coaching.

Bukankah tujuan yang ingin dicapai oleh coachee itulah subyek-nya? Bukan.
Coachee boleh saja menyampaikan tujuan yang ingin dicapai (entah jangka pendek maupun panjang), bahkan juga menyampaikan tujuan yang diinginkan melalui proses coaching tersebut. Tapi belum tentu itu subyeknya. Subyek yang mau dibahas dalam sesi coaching adalah subyek yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut.

Latihan dengan beberapa contoh kalimat:

The Art of Listening

Written by Mariani Ng Posted in Mariani Ng on Friday, 26 February 2021.

Listening (mendengarkan) beda dengan hearing (mendengar). Kita bisa mendengar banyak suara tapi belum tentu menyimak suara tersebut. Dan terlebih lagi, listening yang saya maksud bukan hanya perihal suara. Mendengarkan juga dengan mata, untuk mendapatkan keutuhan atas apa yang disampaikan oleh seseorang, baik melalui ucapan, nada suara, ekspresi wajah dan juga gesture. Semua ini merupakan satu kesatuan dalam bahasa komunikasi.

Listening adalah salah satu ketrampilan atau modal dasar dari coaching. Apa gunanya?
Coaching adalah memfasilitasi seseorang untuk mencapai tujuannya, dari segi mindset (pola pikir). Sebagai coach, saya tidak mengajarkan cara, juga tidak memberi solusi. Dengan asumsi bahwa coachee sudah punya pengetahuannya, sudah tahu caranya. Kadang memang mungkin belum kepikiran caranya, tapi minimal sudah punya pengetahuannya. Muncul pertanyaan kecil, bagaimana kalau coachee belum punya pengetahuannya? Aha!! Di sinilah pentingnya listening, untuk mendeteksi sebenarnya coachee saya ini belum tahu (soal pengetahuan), atau belum mau (soal mindset). Kalau memang dia belum punya pengetahuannya, lebih baik arahkan ke training, atau program mentoring. Kadang saya ajarkan juga di tempat kalau memang saya punya pengetahuannya, namun setelah itu fokus kembali pada niatnya, apa pemikirannya atas pengetahuan tersebut. Ah.. bakal jadi panjang kalau saya tulis di sini. Silakan kunjungi website www.meta-mind.com, di sana ada eBook dan juga video tentang Coaching biar lebih jelas.

Back to topic. Apa gunanya Listening?

-    Karena setiap orang butuh didengarkan. Saat kita mendengarkan, orang tersebut akan merasa dihargai. Hal ini membangun perasaan percaya diri orang tersebut bahwa dia berharga. Kalau sudah begitu, dia akan lebih terbuka dan banyak bercerita. Bahasa saya: ‘wong ke wong’, memanusiakan manusia. Maka ini menjadi landasan saya dalam listening, bahwa mendengarkan adalah menghargai. Listening is appreciate.

Why METAMIND?  read